Penyebaran penduduk dapatlah diartikan pindahnya penduduk dari satu tempat ke tempat lain oleh apapun sebabnya, yang akan mengakibatkan terjadinya perubahan penduduk. Prosesnya dengan imigrasi atau emigrasi dan transmigrasi.

Penyebaran penduduk juga tidak terlepas dari konsep tentang kemajuan masyarakat atau kemajuan kebudayaan manusia yang dengan lambat berkembang dari bentuk- bentuk bersahaja ke bentuk- bentuk yang kompleks. Mulai dari tingkat masyarakat berburu atau tingkat liar (savage), tingkat beternak atau tingkat barbar (barbarism), dan tingkat pertanian ketika berkembang peradaban (civilization). Dengan perkembangan kebudayaan ini otomatis akan terjadi penyebaran penduduk yang erat hubungannya dengan faktor ekologis. Bilamana menemukan daerah subur, disitu peradaban akan berkembang dan penduduk menetap. Contoh daerah Euphrat dan Tigris merupakan lembah yang pernah dialami penduduk yang cukup padat.

Kalau dilihat secara umum, terjadinya migrasi-migrasi itu ada yang lambat, otomatis, cepat dan mendadak. Hal ini sejajar dengan perkembangan makhluk manusia yang selalu membanyak jumlahnya dan menginginkan tempat-tempat yang baru di muka bumi.

Kalau melihat rekontruksi W. Howells Nampak bahwa migrasi-migrasi besar penduduk dunia antara 80.000 sM sampai 1.000 sM cenderung menyusuri pantai- pantai di setiap benua dan membuat garis spiral dengan arah ke pedalaman.

Migrasi yang lambat terjadi pada kelompok manusia yang pindah dari Benua Asia ke Benua Amerika pada akhir zaman Glasial ke-4. Selama beribu- ribu tahun lamanya binatang maupun manusia mulai pindah ke utara. Migrasi yang cepat dan mendadak diakibatkan oleh bermacam sebab, misalnya karena bencana alam, wabah, perubahan mata pencaharian, dan peperangan. Ada juga yang disebabkan oleh peristiwa khusus seperti pelayaran bangsa cina di Asia Timur dan Asia Tenggara, pelayaran bangsa Arab, dari Asia Barat ke Afrika Utara, pelayaran bangsa Eropa ke Benua Afrika, Asia, dan Amerika.

Ada dua faktor yang mempengaruhi penyebaran penduduk, yaitu faktor pendorong dan faktor penarik. Faktor pendorong dapat disebabkan oleh alasan ekonomi, politis dan agama. Contohnya orang Vietnam yang mengungsi, orang Yahudi yang kembali ke Cina setelah Perang Dunia II, orang islam di India yang beremigrasi massal ke Pakistan. Faktor penarik sifatnya umum, misal propaganda suatu Negara untuk menarik para imigran.

Selanjutnya, Petersen mengemukakan adanya migrasi primitif, penyebaran yang tidak tentu seperti mencari makan (food-gathering) dan berburu (barbar), berkelana (wandering) dan berkelompok menjelajahi suatu wilayah (ranging). Semua migrasi ini disebabkan oleh dorongan ekologis, sebagai hubungan antara alam dengan manusia. Pada zaman modern motif migrasi adalah adanya revolusi industri, korban perang, atau membuka daerah pertanian baru.

Menurut ahli demografi yang mengamati dinamika penduduk Indonesia secara makro, penduduk Indonesia bersifat highly immobile, tidak banyak berpindah-pindah untuk menetap di luar daerah kelahiran mereka kalau tidak terpaksa atau dipaksa untuk pindah. Istilah berpindah ini disebut migrasi, yaitu perpindahan ke luar dari batas daerah kebudayaan seseorang. Pengertian ini lebih tepat untuk kondisi migrasi di Indonesia, yang pada umumnya mobilitas penduduk Indonesia bersifat merantau dengan tujuan mencari mata pencaharian yang lebih baik, bersifat sementara dan punya harapan kembali ke kampung halaman. Migrasi yang tidak berdasarkan sikap serta harapan untuk kembali ke kampung halaman asli, terjadi pada masyarakat batak toba akibat terlalu padat penduduknya sekitar tahun 1930.

Migrasi juga terjadi karena adanya usaha transmigrasi dan proses urbanisasi. Beberapa penyebab transmigrasi yaitu, adanya bencana alam, daerahnya kritis, daerahnya terlalu padat, dan adanya proyek pembangunan pemerintah. Urbanisasi disebabkan oleh beberapa hal, yaitu alasan keamanan (adanya pemberontakan), mencari nafkah, ikatan keluarga (pernikahan) dan bersekolah.

Dari hasil penelitian Koentjaraningrat, pada penduduk desa sekitar Jakarta (1972) diperoleh kenyataan bahwa ada mobilitas penduduk desa dengan pola perpindahan migran tetap dan migran tidak tetap. Pola perpindahan migran tetap terdiri dari angkatan muda, yaitu laki-laki untuk kerja dan wanita yang selain untuk kerja juga karena pernikahan. Pola perpindahan migran tidak tetap, yaitu berkaitan dengan aktivitas dalam mencari pekerjaan, misalnya buruh tani yang bekerja di desa lain pada tahap produksi pertanian, tukang buah, buruh yang bekerja pada proyek pembangunan, yang semuanya itu mempunyai lokasi yang cukup jauh. Keadaan demikian disebut temporary non-seasional migrants atau migran sewaktu-waktu.

Demikian halnya di daerah pedesaan sekitar kota, gerak sosial atau mobilitas penduduk tersebut menimbulkan masalah sosial yang berkepanjangan, sebagai akibat adanya interaksi desa-kota dengan segala atribut sosial, ekonomi, dan budaya kota yang menarik perhatian penduduk desa.

Masalah yang dirasakan akibat mobilitas penduduk adalah terhambatnya laju proses pembangunan yang menyangkut program kesejahteraan sosial seperti pendidikan, perumahan, kesehatan dan lingkungan.

Untuk analisis fenomena penduduk, dapat dianalisis secara makro dan mikro. Analisis tingkat makro adalah untuk mengetahui volume dan arah- arah migrasi. Sedangkan analisis tingkat mikro dari gerak penduduk berhubungan dengan motivasi dan proses pengambilan keputusan (Mochtar Naim, 1973).
Hipotesis analisis tingkat mikro yang cukup penting tentang migrasi buruh dan pengangguran di negara berkembang menurut Koentjaraningrat (1982),yaitu keputusan untuk bermigrasi dari desa ke kota. Secara fungsional berhubungan dengan dua variabel pokok yaitu:
1. Perbedaan real pendapat antara desa dan kota
2. Peluang untuk memperoleh suatu pekerjaan di kota

Indonesia khususnya Jakarta sedang mulai industrialisasi, dalam status adanya difusi modernisasi. Volume gerak penduduknya, ternyata desa yang luar (dekat dengan jalan raya) lebih jumlahnya, bila dibandingkan dengan desa dalam atau jauh dari jalan raya. Mengenai arah perpindahan dari kedua desa ini tidak hanya Jakarta sebagai arah perpindahan. Tetapi mereka juga pergi ke desa lain dan kota lainnya. Orientasi mereka pergi ke kota berkenaan dengan pekerjaan sebagai buruh dan pegawai.

Motivasi migrasi mereka adalah untuk meningkatkan kesejahteraan hidup. Proses pengambilan keputusan tidak lain karena adanya kerabat yang turut membantu penempatan kerja. Unsur kerabat ini, merupakan peluang untuk memperoleh suatu pekerjaan di kota.

Para migran ini kebanyakan berasal dari lapisan sosial menengah dalam masyarakat desa, yang memandang kehidupan di desa menjadi lebih sulit dan di kota sebagai sumber kehidupan baru yang penuh harapan. Banyak diantara mereka yang menikah pada usia muda sehingga beratnya tanggung jawab mendorong mereka berubanisasi.

About these ads